National English Centre
Membangun Hubungan Hebat dengan Anak Anda

Membangun Hubungan Hebat dengan Anak Anda

Ingin menjadi orang tua yang hebat? Ingin membesarkan anak yang bahagia, sehat, dan berperilaku baik? Ingin tinggal di rumah di mana disiplin menjadi tidak perlu? Rahasianya adalah menciptakan hubungan yang lebih dekat dengan anak Anda.

Tidaklah cukup bahwa kita memberitahu anak-anak kita bahwa kita mencintai mereka. Kita perlu mewujudkan cinta kita setiap hari agar mereka merasakannya.

“Tapi apa artinya itu, mewujudkan cinta orangtua dan anak?”

Cinta dalam tindakan berarti memberi perhatian penuh pada apa yang terjadi di antara orangtua dan anak, melihat sesuatu dari sudut pandang anak kita, dan selalu mengingat bahwa anak yang kadang-kadang membuat kita gila ini masih bayi yang sangat berharga yang kita sambut dengan tangan penuh harapan.

“Bukankah itu membutuhkan banyak energi?”

Dibutuhkan banyak upaya untuk sepenuhnya memperhatikan manusia lain, tetapi ketika kita benar-benar hadir dengan anak kita, kita sering mendapati bahwa itu memberi energi pada kita dan membuat kita merasa lebih hidup, seperti hadir sepenuhnya dengan siapa pun. Menjadi dekat dengan manusia lain membutuhkan pekerjaan. Dan hampir semua orang tua yang anaknya sudah dewasa mengatakan bahwa mereka berharap mereka menghabiskan lebih banyak waktu dengan anak-anak mereka.

“Menjadi sepenuhnya hadir? “

Hadir berarti memperhatikan. Seperti pernikahan atau persahabatan, hubungan Anda dengan anak Anda membutuhkan perhatian positif untuk berkembang. Perhatian = Cinta. Seperti kebun Anda, mobil Anda, atau pekerjaan Anda, apa yang Anda hadiri berkembang. Dan, tentu saja, perhatian semacam itu membutuhkan waktu. Anda dapat melakukan banyak tugas saat makan malam, tetapi rahasia hubungan yang hebat adalah waktu yang terfokus setiap hari hanya untuk merawat anak itu.

“Ini terlalu kabur bagiku. Apa yang seharusnya kulakukan?”

  1. Tepat membangun fondasi yang kokoh

Kedekatan hubungan orangtua-anak sepanjang hidup dihasilkan dari seberapa banyak orang tua terhubung dengan bayi mereka, sejak awal. Sebagai contoh, penelitian telah menunjukkan bahwa ayah yang mengambil cuti seminggu atau lebih ketika bayi mereka lahir memiliki hubungan yang lebih dekat dengan anak mereka di setiap tahap, termasuk sebagai remaja dan mahasiswa. Apakah sebab dan akibat ini? Ahli teori ikatan mengatakan bahwa jika seorang pria terikat dengan bayinya yang baru lahir, ia akan tetap lebih dekat dengannya sepanjang hidup. Tetapi Anda tidak harus percaya bahwa ikatan dengan bayi yang baru lahir sangat penting untuk dicatat bahwa tipe pria yang menghargai bayi yang baru lahir dan mengasuh keluarga barunya cenderung terus melakukannya dengan cara yang membuat mereka lebih dekat sepanjang masa kecilnya.

  1. Ingat bahwa semua hubungan membutuhkan waktu.

Koneksi orangtua-anak yang baik tidak muncul begitu saja, tidak seperti perkawinan yang baik. Biologi memberi kita waktu untuk memulai – jika kita tidak diprogram secara biologis untuk mencintai bayi kita, umat manusia akan mati sejak lama – tetapi ketika anak-anak bertambah kita perlu membangun ikatan alami itu, atau tantangan kehidupan modern dapat mengikisnya. Untungnya, anak-anak secara otomatis mencintai orang tua mereka. Selama kita tidak mengacaukannya, kita bisa menjaga koneksi tetap kuat.

  1. Prioritaskan waktu bersama anak Anda.

Asumsikan bahwa Anda harus meluangkan banyak waktu untuk menciptakan hubungan yang baik dengan anak Anda. Waktu berkualitas adalah mitos, karena tidak ada saklar untuk menghidupkan kedekatan. Bayangkan Anda bekerja sepanjang waktu, dan sisihkan malam bersama suami Anda, yang hampir tidak pernah Anda lihat dalam enam bulan terakhir.

Dalam hubungan, tanpa kuantitas, tidak ada kualitas. Anda tidak dapat mengharapkan hubungan yang baik dengan putri Anda jika Anda menghabiskan seluruh waktu Anda di tempat kerja dan dia menghabiskan seluruh waktunya dengan teman-temannya. Jadi, sama sulitnya dengan tekanan pekerjaan dan kehidupan sehari-hari, jika kita ingin hubungan yang lebih baik dengan anak-anak kita, kita harus meluangkan waktu untuk mewujudkannya.

  1. Mulailah dengan kepercayaan, fondasi dari setiap hubungan yang baik.

Kepercayaan dimulai pada masa bayi, ketika bayi Anda mengetahui apakah dia bisa bergantung pada Anda untuk menjemputnya saat ia membutuhkan Anda. Pada saat bayi berusia satu tahun, para peneliti dapat menilai apakah bayi “berada di pangkuan orang tuanya dengan aman” kepada orang tua mereka, yang pada dasarnya berarti bayi percaya bahwa orang tuanya dapat diandalkan untuk memenuhi kebutuhan emosional dan fisiknya.

Seiring waktu, orangtua mendapatkan kepercayaan anak-anak kami dengan cara lain: menindaklanjuti janji yang orangtua buat untuk bermain dengan mereka nanti, tidak merusak kepercayaan diri, menjemput mereka tepat waktu.

Pada saat yang sama, orangtua memperluas kepercayaan orangtua kepada anak dengan mengharapkan yang terbaik dari mereka dan percaya pada kebaikan dan potensi fundamental anak. Kami percaya pada kekuatan perkembangan manusia untuk membantu anak kami tumbuh, belajar, dan dewasa. Kami percaya bahwa meskipun anak kami dapat bertindak seperti anak-anak hari ini, ia selalu berkembang menjadi orang yang lebih dewasa (sama seperti, semoga, kami.) Kami percaya bahwa tidak peduli apa yang dia lakukan, selalu ada potensi untuk perubahan positif.

Kepercayaan tidak berarti memercayai secara membuta apa yang dikatakan anak remaja Anda kepada Anda. Kepercayaan berarti tidak menyerah pada anak Anda, apapun yang dilakukannya. Kepercayaan berarti tidak pernah meninggalkan hubungan yang frustasi, karena Anda percaya bahwa dia membutuhkan Anda dan bahwa Anda akan menemukan cara untuk menyelesaikan masalah. (S.A)

Leave a Reply

Close Menu